SEKALUNG BICARA SETITIS TINTA

Rabu, 21 Oktober 2009

TENGKUJUH

Aku nak cerita sikitlah... kisah pengalaman aku masa tu dalam tahun l991 laa.....
tambah sekarang ni kan dah nak masuk bulan november ke disember... maklumlah bila menjelang bulan-bulan akhir tahun ini aku terus teringatkan pengalaman dimusim tengkujuh.Suasana begini memang akan berlaku bila mana hujan akan turun sepanjang waktu dan ada kalanya sampai berhari-hari tidak berhenti...dan ini akan mengakibatkan bumi yang kering akan dilanda badai iaitu banjir...

Aku ingat lagi, pada tarikh 8hb disember l991 iaitu hari ahad.. masa itu di Johor sekolah masih mengamalkan lagi waktu persekolahan pada hari ahad..jadi memanglah anak-anak aku kesekolah seperti biasa,pergi menaiki basikal dalam keadaan hujan yang kadang-kadang lebat dan kadang renyai...seperti biasa rutin harian ku seperti biasa lah.. suri rumah lah katakan....bab membasuh,memasak dan mengemas kerja harianku lakukan..selesai semua tugasku.. aku keluar beranda rumah untuk melihat kalau-kalau anak sudah pulang dari sekolah... maklumlah sekolah dengan rumah tidaklah sejauh mana pun... lebih kurang setenggah kilometer jer....jam menunjukkan hampir pukul 12 tengahari...hujang masih lagi mencurah-curah turun tanpa henti-henti.sudah 3 hari hujan..sampaikan semua pakaian yang dicuci tidak dapat dikeringkan.. rumahku macam dah jadi kedai dobi lagaknya....

Tak lama kemudian terdengar panggilan anak-anak ku telah kembali dari sekolah.. anak pertama ku terus memberitahu bahawa air tasik bersebelahan taman perumahan kami telah mula dinaiki air dan mula melimpah. Aku mula rasa cuak dah.. dan meninjau-ninjau keluar jendela konon nak melihat keadaan diluar.. nampaknya benar lah kata anak-anakku.. apa lagi dengan sepantas kilat aku dan empat orang anak-anak ku yang masih bersekolah rendah ini, tampa lengah-lengah terus mengemas mana yang sepatutnya.Mengangkat barang-barang yang perlu diselamatkan dari terkena air bah..
Huhhh nak kata apa lagi terpaksalah bersusah payah nya aku mengendalikan suasana kelam kabut.. mana nak terangkat barang-barang yang berat.. anak-anakpun yang sulung masa tu baru berumur 8 tahun... bayangkan lah bagaimana aku nak mengangkat barang-barang yang amat berat, seperti petiais,mesin basuh dan lain-lain barang yang perlu diselamatkan dari terkena air..

Tapi aku memang kagum, dengan usaha kudrat bersama anak-anak yang masih kecil dapatlah aku menyelamatkan mana yang perlu dan terdaya untuk diselamatkan..Sudah dijangkakan.... tepat pukul 1.40 tengahari air terus memasuki rumah ku tanpa boleh ditahan-tahan lagi. Aduhhh tak tahu dah nak buat macam mana... Aku menelepon suami, dia pun tidak dapat pulang kerana air telah naik sedalam 2 meter melalui Jalan Genuang... perhubungan laluan jalan raya terputus... apakan daya, aku dan anak-anak tidak ada cara lain untuk menyelamatkan barang, lagi baik menyelamatkan nyawa...aku dan anak-anak tidak dapat lagi meneruskan kerja-kerja mengangkat barang-barang,,, sebaliknya menyelamatkan diri dan berpindah ketempat yang lebih selamat.

Memang suasana banjir pada ketika itu amat pantas...paras air dengan secepat kilat telah mencecah 2 meter tingginya...tidak sempat mencapai apa barang2 pun untuk dibawa ketempat perpindahan...Nasib aku dan anak-anak selamat dikem perpindahan mangsa-mangsa banjir....hampir 2 hari banjir melanda diseluruh negeri Johor.. boleh dikatakan pada tahun 1991 negara telah mengalami musim banjir yang agak buruk. Kerana kebanyakan negeri-negeri yang selalu dilanda banjir tidak terlepas dari masalah ini.

Masuk hari ketiga iaitu hari selasa 10oktober banjir mulai surut, dan kami mangsa-mangsa banjir pulang kerumah masing-masing, termasuklah aku dan jiran-jiranku..Ya Allah apalah yang telah berlaku ni... barang-barang yang aku selamatkan tempoh hari semuanya habis terendam dalam air...habis kesemua barang-barang elektrik dan perabut rumahku.... rasa sedih dan hampa pun ada.... tapi aku pasrah dan redha jer la.. bukan aku saja yang menerima bencana ini malah jiran-jiran pun sama juga.Rasa macam nak pitam juga, mana lak dikemaskan ni.. dalam keadaan berlumpur dan bermacam-macam sampah sarap didalam rumah...Memang tak lalu dan tak terdaya nak membersihkan kekotoran ini.. namun apakan daya,,, aku dan anak-anak terpaksa melakukan sedaya mungkin...

Kalau diikutkan hati hendak sahaja dibuang kesemua barang-barang yang telah rosak kerana terendam didalam air.. namun ada lagi perasaan sayang dan aku setakat mampu melakukan pembersihan perlahan-lahan, tidak mengapa biarlah lambat sekali pun mujur juga bila perkakas elektrik kita jemur dipanas matahari. lama kelamaan dia boleh digunakan kembali.. Hampir sebulan lamanya aku mengelolakan kemusnahan akibat banjir...kalau badan tak tau nak dikatalah.. aku demam dan sakit selama hampir seminggu disebabkan banjir.....

Kini sejarah mengalami suasana banjir tidak boleh aku lupakan... walaupun kini aku tidak mungkin akan mengalaminya lagi aku tetap akan mengigatinya sampai bila-bila. Dan aku juga akan terkenangkan peristiwa itu jika cuaca mula menampakkan musim hujan.
Jika ada rakan-rakanku yang masih lagi mengalami masaalah serupa, cuma pesanku berhati-hatilah dan lebih baik kita menyelamatkan diri dan anak-anak. Harta boleh dicari tapi nyawa? tidak ada galang gantinya.....

2 Ulasan:

Blogger SEKALUNG BICARA berkata...

ini blog sudah tak digunakan lagi... sorry

23 Februari 2010 3:52 PTG  
Blogger SEKALUNG BICARA berkata...

boleh follow http://www.yonghayati.blogspot.com yang terkini...

23 Februari 2010 4:00 PTG  

Catat Ulasan

Langgan Catat Ulasan [Atom]

<< Laman utama